Sepanjang PON Papua, BMKG Kawal Informasi Cuaca Seluruh Kluster Pertandingan

Stadion Lukas Enembe Venue  Utama PON XX Papua/net
Stadion Lukas Enembe Venue Utama PON XX Papua/net

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan komitmen untuk mendukung penuh penyelenggaraan Pekan Olahraga Nasional (PON) XX di Provinsi Papua.  Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menyatakan pihaknya telah menyiapkan beberapa skenario untuk menyukseskan agenda olahraga empat tahunan yang berlangsung pada Oktober 2021


"Dari awal pembukaan hingga berakhir kami akan mendukung penuh penyelenggaraan PON. Kesuksesan penyelenggaraan PON otomatis menjadi kebanggaan seluruh rakyat Indonesia," ujarnya di Jakarta, Kamis (23/9/2021). 

Menurut Kepala BMKG, salah satu skenario yang disiapkan, yaitu memperbaharui informasi cuaca publik Kabupaten Jayapura, Kota Jayapura, Kabupaten Merauke, dan Kabupaten Mimika yang menjadi lokasi penyelenggaraan PON setiap tiga jam.  

"Informasi tersebut akan ditampilkan pada seluruh display yang berada di masing-masing venue dan sarana informasi lainnya seperti website dan aplikasi mobile PON," tuturnya.  

Menurut Dwikorita, hal itu cukup krusial mengingat cuaca ekstrem dapat muncul sewaktu-waktu. Terlebih penyelenggaraan PON XX 2021 Papua sendiri bertepatan dengan kalender musim penghujan Indonesia. 

"Pemantauan cuaca dilakukan secara kontinyu dengan peringatan sedini mungkin. Dengan begitu, panitia penyelenggara dapat segera merespon dan mengantisipasi kondisi alam saat itu. Khususnya untuk cabang olahraga yang sensitif cuaca," imbuhnya.    

Skenario lainnya, BMKG akan menyediakan informasi cuaca maritim, di antaranya prakiraan cuaca perairan, prakiraan tinggi gelombang, dan informasi pasang surut air laut untuk mendukung penyelenggaraan cabang olahraga yang dilangsungkan di klaster Kota Jayapura. 

Kepala Balai Besar BMKG Wilayah V Jayapura, Cahyo Nugroho mengatakan BMKG juga menyediakan informasi cuaca khusus untuk mendukung penyelenggaraan cabang olahraga dirgantara. Diantaranya, informasi prakiraan arah dan kecepatan angin lapisan 700 meter, 1.500 meter, dan 3.000 meter serta SDM pendukung yang akan memberi briefing kondisi cuaca kepada penyelenggara lomba. 

"Untuk memaksimalkan informasi cuaca, kami juga memasang sejumlah peralatan pendukung di arena cabor paralayang, gantole, dan olahraga layar. Kinerja perangkat radar cuaca di Sentani, Merauke, dan Timika juga akan dimaksimalkan untuk mendukung cabor dirgantara," paparnya.

Tidak hanya itu, BMKG memberikan layanan kalibrasi untuk peralayan yang dimiliki oleh penyelenggara PON tanpa dipungut biaya. BMKG juga menyediakan fasilitas ruangan untuk tim panitia pelaksana cabor paralayang sehubungan dengan dekatnya lokasi dengan kantor Balai Besar BMKG Wilayah V Jayapura. 

"Informasi prakiraan cuaca yang dikeluarkan BMKG dapat menjadi rujukan bagi seluruh kontingen provinsi dalam menentukan strategi untuk mengoptimalkan hasil lomba atau pertandingan," pungkasnya.