Wuiih! Rupanya AS Takut dengan China..

Diam-diam rupanya Kementerian Pertahanan Amerika Serikat (AS) telah menghubungi pihak Kementerian Pertahanan China. Itu upaya AS untuk meredakan ketegangan politik di antara kedua negara, guna menghindarikan konflik.


Kabar itu disampaikan Kementerian Pertahanan China, di mana disebutkan bahwa komunikasi dari Kemenhan AS dilakukan pada hari Kamis (29/10/2020).

Pakar China mengatakan, meskipun beberapa pejabat senior dalam Pemerintahan Trump semakin membuat provokasi untuk membahayakan hubungan bilateral serta keamanan regional di Pasifik Barat, para pemimpin Departemen Pertahanan AS tetap berhati-hati. Krena mereka tahu betapa mengerikannya jika China dan AS terlibat dalam konflik militer. 

Juru Bicara Kementerian Pertahanan China Wu Qian mengatakan pada konferensi pers bulanan hari Kamis, bahwa militer China dan AS saat ini mengadakan pertemuan virtual untuk komunikasi krisis, dan lebih banyak pertukaran dan konsultasi mengenai berbagai masalah termasuk keamanan militer maritim yang akan diadakan pada akhir tahun. 

Para ahli yakin pengumuman itu bertujuan untuk meredakan ketegangan militer dengan fakta yang kuat. Meskipun beberapa pejabat di Pemerintahan Trump ingin membuat 'kejutan Oktober' dengan menggunakan ketegangan AS-China, mereka tidak mungkin mengambil risiko perang dengan China, sehingga provokasi militer oleh AS dapat dikurangi. 

Sebelumnya, beberapa pengamat mengatakan bahwa manajemen krisis China-AS saat ini dan mekanisme konsultasi reguler telah ditangguhkan. Jika tentara garis depan dari kedua belah pihak bertemu di laut, maka kegagalan salah satu pihak untuk mematuhi aturan yang ada bisa mengakibatkan bencana. 

Berdasarkan pernyataan yang diterbitkan oleh kementerian pertahanan, para ahli yakin mekanisme tersebut masih beroperasi normal. Wu mengatakan bahwa AS tidak memiliki niat untuk menciptakan krisis militer dengan China. 

Ia menambahkan apa yang di katakan Menhan AS Mark Esper; AS bersedia untuk membangun hubungan militer yang stabil, konstruktif, serta akan bekerja sama untuk mengurangi risiko dan meningkatkan komunikasi. Itu terjadi saat Esper berkomunikasi dengan Kemenhan China untuk menjelaskan bahwa AS tidak memiliki rencana mengirim drone untuk menyerang pulau-pulau dan terumbu karang di Laut China Selatan. 

"Komunikasi militer China-AS sangat penting dalam situasi saat ini. Kami berharap AS mencocokkan kata-katanya dengan perbuatannya, menepati janjinya, dan menghentikan provokasi militer di perairan dan ruang udara di sekitar China. China akan membalas jika ada yang berani mengobarkan konflik," kata Wu pada konferensi persnya, seperti dikutip dari Global Time. 

Seorang ahli militer China yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan kepada Global Times, bahwa informasi yang diterbitkan oleh otoritas pertahanan China membuktikan bahwa hubungan militer China-AS saat ini tetap relatif normal. Selama ini dunia luar percaya bahwa China dan AS berada dalam situasi di mana perang di ambang pecah. 

Pakar tersebut juga mengatakan baik Trump atau Biden yang menang pemilu 2020, hubungan China-AS akan merangkul peluang baru. Ini bukan hanya keinginan China tetapi juga dari AS. 

Meskipun kedua belah pihak saat ini menghadapi kebuntuan, masih ada ruang untuk pertukaran dan interaksi di masa depan. Wu mengatakan para perwira senior dari Kantor Kerjasama Militer Internasional Komisi Militer Pusat China dan Departemen Pertahanan AS telah berbicara pada 20 Oktober. 

"Kedua militer mengadakan pertemuan virtual untuk komunikasi krisis pada hari Rabu dan Kamis. Kedua belah pihak sepakat untuk melakukan seminar bantuan kemanusiaan dan pengurangan bencana personel militer 2020 dan pertukaran melalui konferensi video pada pertengahan November," kata Wu. 

Selain itu, sebelum akhir tahun, kedua militer akan mengadakan konferensi video tentang konsultasi keamanan militer maritim, menurut Wu. 

Menanggapi laporan media yang mengatakan bahwa Amerika sedang mempertimbangkan rencana untuk menggunakan drone militer MQ-9 untuk menyerang pulau-pulau dan terumbu karang di Laut China Selatan, Menhan AS, Mark Esper, secara khusus mengklarifikasi masalah ini melalui saluran militer dan diplomatik, menyatakan bahwa laporan yang relevan tidak sesuai dengan fakta dan bahwa AS tidak berniat menciptakan krisis militer terhadap China. 

Lu Xiang, seorang peneliti studi AS di Akademi Ilmu Sosial China di Beijing, mengatakan bahwa Esper dan banyak pejabat senior lainnya dari Departemen Pertahanan AS lebih bijaksana dan lebih masuk akal daripada apa yang telah dilaporkan. 

"Biasanya, Menteri Pertahanan AS tidak akan menanggapi rumor tidak berdasar seperti itu, tetapi Esper secara khusus mencari komunikasi dengan China untuk mengklarifikasi rumor tersebut, menunjukkan bahwa AS benar-benar tidak menginginkan kecelakaan atau kesalahan perhitungan," kata Lu Xiang. 

AS tidak siap dan tidak berani melakukan tindakan gila seperti itu. Ahli militer China, Song Zhongping, mencatat bahwa tidak bijaksana bagi AS untuk memicu bentrokan militer. 

"Jika AS menyerang pulau-pulau dan terumbu karang di Laut China Selatan, itu akan menimbulkan biaya yang sangat besar, yang belum disiapkan AS untuk saat ini," kata Zhongping. 

AS akan menormalisasi kehadiran militernya di beberapa wilayah seperti perairan sekitar Selat Taiwan dan Laut China Selatan, tetapi akan lebih terkendali dan berhati-hati. 

Dari Agustus hingga Oktober, kehadiran militer dari pesawat dan kapal militer AS di wilayah yang relevan telah mengalami penurunan, tetapi para ahli memperingatkan bahwa setelah musim topan, seringnya kehadiran militer pasukan AS mungkin kembali.